Istana Maimun

Istana Maimun

      Istana Maimun Medan merupakan sebuah warisan peninggalan dari Kesultanan Deli di tanah Sumatera. Bangunan istana ini menjadi ikon wisata Medan sekaligus ikon kota metropolitan terbesar ke-3 di Indonesia. Hingga saat ini, Istana Maimun masih dianggap sebagai istana termegah dan tercantik yang pernah dibangun serta masih dapat dilihat di Indonesia. Istana Maimun Medan terletak di Jalan Brigadir Katamso, Kelurahan Sukaraja, Medan. Sekilas tinjauan tentang sejarah Kesultanan Deli, pada awalnya pusat kerajaan berada di Labuhan Deli. Pada waktu itu, Deli memiliki hasil perkebunan tembakau yang diakui oleh dunia. Tembakau Deli di ekspor hingga ke Eropa. Karena ekspor inilah Kesultanan Deli mengalami kemajuan pesat. Puncaknya, kejayaan ekonomi Kesultanan Deli membawa Sultan Ma’moen Al-Rasyid Perkasa Alamsyah memindahkan ibukota kerajaan ke Medan. Di kota inilah istana yang setelah itu dikenal dengan Istana Maimun tersebut dibangun. Istana ini di desain oleh seorang Belanda bernama TH. Van ETP. Kala itu, fungsi istana lebih dari sekedar sebagai pusat pemerintahan kerajaan, juga merupakan pusat budaya serta adat melayu hingga pusat dakwah agama Islam. Sultan Deli yang memeunculkan ide untuk membangun Istana Maimun bernama Sultan Mahmud Al-Rasyid. Dibangun mulai 26 Agustus 1888 hingga 18 Mei 1891, Istana Maimun berdiri megah dengan 30 ruangan seluas 2.772 meter persegi. Istana ini memiliki dua lantai dengan tiang batu dan kayu sebagai penopang.

      Istana dibagi menjadi tiga bagian, yakni bangunan induk, bangunan sayap kanan, serta bangunan sayap kiri. Panjang istana sekitar 75,5 meter dengan ketinggian hingga 14,14 meter. Sementara luas halaman istana mencapai empat hektar. Bangunan istana menghadap arah utara dan tepat di depannya berdirilah Masjid Al-Mashun atau yang terkenal dengan nama Masjid Raya Medan. Daya tarik Istana Maimun Medan tidak hanya pada usia bangunan, namun juga pada keunikan desain interiornya. Secara arsitektural, bangunan ini mengandung perpaduan berbagai unsur kebudayaan, yaitu Melayu, Islam, India, Italia, Belanda, dan Spanyol. Bentuk jendela serta pintunya yang tinggi dan lebar menjadikan sebagai pengaruh dari arsitektur Belanda, sementara beberapa pintu lainnya memperlihatkan pengaruh arsitektur Spanyol. Adanya lengkungan pada atap dengan tinggi sekitar 5-8 meter menunjukkan pengaruh Islam. Lengkungan ini mirip dengan perahu terbalik, terkenal dengan sebutan pilar lengkungan persia yang juga populer di Turki, Timur Tengah, serta India. Bangunan istana ini memiliki 40 kamar dengan 20 kamar di lantai atas dan sisanya di lantai bawah. Selain itu juga masih ada gudang, dapur, empat kamar mandi, serta penjara. Beberapa material untuk membangun istana ini berasal dari Eropa, seperti marmer, teraso, dan ubin lantai. Bangunan Induk atau Balairung memiliki luas 412 meter persegi. Di tempat inilah singgasana Kesultanan Deli berada.

      Di tempat ini pengunjung juga dapat mengabadikan foto dengan latar singgasana tersebut tatkala berkunjung ke Istana Maimun Medan. Tahta singgasana didominasi warna kuning. Secara keseluruhan, bangunan Istana Maimun Medan ini memang berwarna kuning. Warna ini dianggap sebagai warna kebesaran oleh suku Melayu.

Komentar